saya dan kopi

saya suka kopi.

dari kopi pekat dengan ampas yang (katanya) minuman kakek-kakek, capuccino atau mocca yang gampang dan cepat, sampai kopi kaleng yang segar dan diminum dingin-dingin. pokoknya, kopi.

bscap0087.jpg

kopi kaleng di sore hari? tidak menolak… apalagi kalau ada seorang gadis seperti Tohsaka Rin di sebelah saya :mrgreen:

tentu saja, mengecualikan kopi di kafe-kafe yang mahal (dan belasan hingga puluhan ribu rupiah bisa melayang untuk satu cangkirnya 😛 ), saya adalah pecinta kopi amatir. saya lebih suka membuat dan menyajikan kopi saya sendiri di rumah… sesuai selera tentunya, dan utak-atik kalau sedang niat.

…apa, amatir? iyalah. saya bukanlah pecinta kopi yang bisa dengan mudah mengklasifikasikan kopi dan jenis-jenis bahan tambahannya dengan beberapa kali cicip dan teguk. saya juga tidak punya kebiasaan nongkrong di kafe untuk menikmati kopi kelas tinggi. pokoknya, amatiran saja. yang penting, saya senang dan bisa minum kopi.

jadi begini. ini adalah hal yang sederhana. untuk saya, sore hari di akhir pekan adalah kopi dan kue dan suasana yang nyaman di rumah. mungkin di apartemen pribadi di masa depan… sambil membayangkan suatu sore di akhir pekan di beranda apartemen saya di lantai 5, misalnya. yah, tapi itu urusan lain, sih.

jadi akhir pekan adalah kopi dan kue di akhir minggu. entah sudah berapa lama sejak saya mulai minum kopi di sore hari, tapi yang jelas sudah lama sekali. paling tidak sejak lima atau enam tahun yang lalu, dan mungkin lebih… dan siapa yang peduli, saya sendiri tidak terlalu memikirkannya kok. dan untuk saya, tidak perlu ke kafe yang mahal dan sebagainya. tentu saja, hal tersebut karena selain karena saya ini mahasiswa biasa yang tidak punya cukup uang saya cukup beruntung bahwa tempat tinggal saya adalah tempat yang nyaman di sore hari, lengkap dengan suasana yang cozy di akhir minggu.

dan untuk saya, minum kopi berarti juga makan kue. bisa kue kering atau kue basah, pokoknya kue. dari cakwe atau roti bakar sampai cheesestick atau brownies. dari yang dibeli di dekat rumah sampai yang dibeli di kota sebelah. yang jelas sih, saya tidak membuatnya sendiri. iyalah, kalau bisa membuat sendiri, buat apa beli? :mrgreen:

dan ini ada taktiknya. tergantung jenis kopi, ada jenis kue yang lebih tepat dengan kombinasi kopi jenis tertentu.

misalnya begini. kalau kopi saya saat itu adalah kopi dengan ampas dengan tidak banyak gula (yang katanya, kopi kakek-kakek :mrgreen: ) maka pilihan yang tepat adalah makanan yang cukup manis. sedikit gurih juga boleh, tapi diutamakan manis. pisang goreng atau roti bakar adalah pasangan yang tepat untuk kopi jenis ini.

kalau kopi saya adalah capuccino dengan krim dan choco granule di atasnya, maka pasangannya adalah makanan yang tidak terlalu manis. kenapa begitu, karena capuccino sendiri sudah cukup manis. tambahkan pula choco granule, jelas pasangannya bukan dengan makanan manis. untuk ini, biasanya kue kering yang agak asin atau gurih. biskuit crackers, bisa. keripik singkong atau kentang juga boleh, tapi gorengan kurang disarankan.

…kalau kopi kaleng bagaimana? well… ini adalah produk kopi yang agak modern, dan seringkali ‘dicela-cela’ oleh penggemar kopi generasi tua (baca: orang-orang tua yang biasa minum kopi panasdan berpikir bahwa kopi itu harus panas). untuk yang seperti ini sih biasanya saya tidak pakai makanan untuk pasangannya… yah, tapi kalau mau sih biskuit atau crackers seharusnya tepat.

yah, belum tentu cocok dengan selera orang lain, sih. tapi setidaknya, saya menemukan hal tersebut cukup enak untuk saya nikmati. hanya saja masalahnya, kadang saya tidak bisa menemukan pasangan kopi yang tepat karena makanannya sendiri belum sempat dibeli… dan jadilah saya minum kopi dengan pasangan apa-adanya dan adanya-apa saja. 🙁

tentu saja, saya ini masih amatir soal kopi. saya sendiri lebih suka minum kopi instan saja (dan dicela-cela sebagai ‘kopi tanpa ampas’ oleh peminum kopi generasi tua), walaupun kadang-kadang juga kopi hitam yang lebih pekat, yang juga lengkap dengan ampasnya (dan dicela-cela lagi sebagai ‘kopi kakek-kakek’). ya ampun, minum kopi saja kok jadi susah sekali ya? :mrgreen:

tapi sudahlah! setidaknya, dengan segala hal tersebut, saya tetap menjadi pecinta kopi amatir saja sampai sekarang. walaupun masih dengan kopi instan dan tetap jarang pergi ke kafe, setidaknya saya tetap suka minum kopi.

…oh, well. coffee, anyone?

27 Comments