hidup yang semakin tidak bahagia(?)

tidak separah kedengarannya, sih.

tapi, yah… mungkin, hal ini cukup benar untuk beberapa bagian dari perasaan dan pikiran saya hari-hari ini. terserahlah, pokoknya begitu.

seandainya hidup ini bisa selalu ceria seperti Hare Hare Yukai-nya Suzumiya Haruhi, tentu menyenangkan, yah. sayangnya, tidak demikian halnya dengan kehidupan nyata.

kadang-kadang, saya berpikir mengenai hal yang gampang-gampang susah ini: bahwa semakin jauh saya menjalani kehidupan yang singkat ini, semakin pula saya menyadari bahwa ‘menjalani hidup dengan bahagia’ adalah pilihan yang semakin lama semakin sulit.

…atau gampangnya, seiring dengan perjalanan saya menuju kedewasaan (yang entah kapan selesainya ini πŸ˜› ), saya merasa semakin sulit untuk menjalani hidup dengan ‘bahagia’.

entah, ya. tanggung jawab. deadline yang menumpuk. tanggung jawab yang tertinggal. kompromi terhadap keadaan. idealisme yang luntur. masalah-masalah lain.

dan, ya, dengan keadaan tersebut, saya tidak bisa lagi bersikap seperti dulu. saya tidak bisa lagi tersenyum seperti dulu, dan saya tidak bisa lagi tertawa seperti dulu. dihadapkan dengan dunia yang serba tidak sempurna, saya tidak bisa mengatakan bahwa saya bahagia.

dan sayangnya, dunia memang tidak sempurna.

jujur saja, kadang saya bertanya-tanya: apa artinya itu semua kalau begitu? untuk apa saya menjalani hidup yang ‘cuma sekadar lewat’ ini kalau tidak bisa menjalaninya dengan bahagia? untuk apa saya punya idealisme kalau akhirnya cuma bikin sakit hati… lagipula, memangnya idealisme bisa dimakan?

…ya, saya tidak bisa lagi se-‘bahagia’ dulu. semakin saya menjalaninya, semakin saya melihat bahwa kebahagiaan adalah pilihan. pilihan untuk berkompromi dengan keadaan yang menyebalkan. pilihan untuk menjadi ‘bahagia’ dengan keadaan yang ‘tidak menyenangkan’. dan pilihan untuk menenggang rasa muak terhadap dunia yang tidak sempurna.

ah, terserahlah. tapi yang jelas, saya sudah memutuskan untuk hidup dengan senang-hati dan senang-pikiran. mungkin untuk itu saya harus mulai belajar untuk tidak peduli; terhadap segala ketidaksesuaian, dan terhadap segala ketidaksempurnaan yang saya temui dalam perjalanan saya yang cuma sebentar di dunia ini.

I have decided on that particular matter, though.

___

baca juga:

08.19.06 | hal yang gampang-gampang susah
07.07.07 | hal yang penting

16 Comments

  1. November 23, 2007 at 8:18 am - link to this comment

    –> ah, terserahlah. tapi yang jelas, saya sudah memutuskan untuk hidup dengan senang-hati dan senang-pikiran. mungkin untuk itu saya harus mulai belajar untuk tidak peduli; terhadap segala ketidaksesuaian, dan terhadap segala ketidaksempurnaan yang saya temui dalam perjalanan saya yang cuma sebentar di dunia ini.

  2. November 23, 2007 at 1:41 pm - link to this comment

    Gakpapa kok yud1, perasaan kayak gini biasa ada pas kita lagi ‘aneh’ . Atau… gak juga ya?
    *ingat keadaan sendiri*
    (sok samaan ya?) :mrgreen:

    Btw, definisi ‘bahagia’ tiap orang pun beda-beda kan ya? Jadinya ya, balik ke diri sendiri juga mau bahagia seperti apa… ^^

  3. November 23, 2007 at 2:27 pm - link to this comment

    bahagia atau tidak bahagia, coba aja jalanin dulu…

    setuju apa kata mbak jepe. πŸ™„

    seperti apakah bahagia versi kamu?

  4. November 23, 2007 at 4:21 pm - link to this comment

    yah, memang dijalanin aja, kok. mau diapain lagi memangnya? πŸ˜•

    ‘bahagia’ versi saya?

    hmm, let’s see… bisa mengerjakan segala sesuatu dengan sangat baik, dan tidak ada deadline yang menumpuk? :mrgreen:

    ~sebagianSihItu

  5. MihaWk
    November 24, 2007 at 10:28 am - link to this comment

    Gambaranya seperti sebuah perasaan yang sedang goyah..
    Tidak bisa merasakan sesuatu terhadap apa yang dikerjakan, semua yang dikerjakan seperti karena reflek aja ya..yah,karena semua itu harus dikerjakan..nggak bisa nggak..
    Tapi klo memaksakan senang hati dan pikiran dan untuk tidak peduli..mungkin kata bahagia jadi semakin jauh yud..
    Nggak ada deadline,itu sih condong ke “senang” bukan “bahagia”
    rasa bahagia itu didapat karena orang lain..seperti kita bisa menyenangkan atau membantu orang lain atau juga karena perhatian orang lain terhadap kita..yah mungkin seperti itu..pendapat lu?
    Bahagia tiap orang sepertinya sama,nggak ada versinya..

    ada sebuah nasehat yang gw tahu..
    “nak,carilah kematian niscaya kau temukan kehidupan”
    Abu bakar as shiddiq

    yud1:

    bukan memaksakan… walaupun mungkin nggak salah-salah juga, sih. sayangnya, dunia tidak sempurna banget-banget… kalau gw sih, selama gw bisa menikmati hidup dan tidak dikejar-kejar berbagai tekanan, itu cukup.

    …sayangnya, dua yang terakhir itu bisa susah sekali πŸ™„

  6. November 24, 2007 at 2:15 pm - link to this comment

    hmm… koq komen gue cuma segitu yak??? koq kepotong -_- udah panjang2.. lupa deh T___T

    yud1:

    salah tag, kali. jangan pakai tanda < atau >, pakai & lt ; atau & gt ; (gak pake spasi) kalau mau pakai tanda kayak gitu.

    setau gw sih biasanya tanda kayak gitu yang bisa bikin komen jadi kepotong… dianggep jadi tag, soalnya.

  7. November 25, 2007 at 12:45 am - link to this comment

    Yang bikin bahagia??
    ditraktir makan tuh bikin bahagia! πŸ˜€

    yud1:

    ehh… takoyaki? :mrgreen:

    anw, pernah ada kuliah bu Dumilah yang keliling nanyain anak2, visinya apa,, orang orang pada jawab,, begitu giliran Ma, Ma bilangnya,,

    Saya pengen bahagia, dalam banyak arti

    :mrgreen:
    dan kayanya, kebahagiaan Ma juga bisa di dapet dari hal hal yang sulit dan ngeselin,,

    apa itu termasuk kompromi juga ya, yud1? πŸ™„

    yud1:

    kompromi, mungkin. kalau ada hal yang nggak menyenangkan dan nggak bisa diapa-apain lagi, paling dinikmati aja, kan? πŸ˜‰

    ~firstTipsToSurvivalBasics :mrgreen:

  8. November 26, 2007 at 9:26 am - link to this comment

    YUD1111…..
    GUA LG SUEBELLL BUANGET..pas banget sama post ini
    liat tuh gw gak bisa ngupdate blog gua..sial koneksi bobrok..
    *sory kamu jadi sasaran kemarahan ku*

    >>entah, ya. tanggung jawab. deadline yang menumpuk. tanggung jawab yang tertinggal. kompromi terhadap keadaan. idealisme yang luntur. masalah-masalah lain.

    ah yud1 loe nambahin beban gw aja…*mutung*

    yud1:

    yak. laporan diterima. :mrgreen:

  9. November 26, 2007 at 9:53 am - link to this comment

    hah laporan…yud1 maksud kamu??

    yud1:

    ya itu, curhatan laporan diterima. :mrgreen:

    *ditimpuk batu bata*

  10. November 26, 2007 at 9:58 am - link to this comment

    sial..kamu nggak kuliah yah??
    kalo saya sih masih lama nanti sore kuliahnya
    sana ke blog saya kemaren katanya nuggu tuh ada page dan post baru he he
    masih emosi nih…sebell

  11. November 27, 2007 at 8:08 pm - link to this comment

    ah, terserahlah. tapi yang jelas, saya sudah memutuskan untuk hidup dengan senang-hati dan senang-pikiran.

    Bner banget yud, kita harus ngejalanin hidup kita dgn pikiran positip. Tapi bagian yg dibawah ini gw kurang stuju.

    mungkin untuk itu saya harus mulai belajar untuk tidak peduli; terhadap segala ketidaksesuaian, dan terhadap segala ketidaksempurnaan yang saya temui dalam perjalanan saya yang cuma sebentar di dunia ini.

    menurut gw kita harus slalu peduli dengan kondisi lingkungan kita dan juga kita sendiri. Jadikan kpedulian itu yg membahagiakan hidup kita.

    kesempurnaan adalah sesuatu yang tidak mungkin diraih manusia, karean kesempuranaan hanya milik Allah SWT. Namun kita harus terus berusaha mengejar kesempurnaan tersebut.

  12. November 27, 2007 at 8:08 pm - link to this comment

    btw, tukeran link dunx…

    kamal87.wordpress.com

    yud1:

    iya nih, kayaknya gw harus bikin lagi halaman buat link. dulu sempet nyoba, tapi pas terakhir kali gw utak-atik masih bermasalah gitu, sih. kayaknya gw salah bongkar-bongkar code dulu itu. nanti gw coba lagi deh, tenang aja. πŸ˜‰

  13. garfield
    November 29, 2007 at 12:04 pm - link to this comment

    nah… aye kagak tw kenape aye jadi punya ide buat ngasih lagu ini buat qm yud1, semoga bisa membuatmu feel better… but just enjoy it.
    sukur-sukur kalo qm punya MP3na…..
    he he he…..*ketawa nya nenek sihir lagi dapetsapu baru*

    WHITNEY HOUSTON

    “One Moment In Time”

    Each day I live, I want to be
    A day to give, The best of me
    I’m only one, But not alone
    My finest day, Is yet unknown

    I broke my heart,Fought every gain
    To taste the sweet, I face the pain
    I rise and fall, Yet through it all
    This much remains

    I want one moment in time
    When I’m more than I thought I could be
    When all of my dreams are a heartbeat away
    And the answers are all up to me
    Give me one moment in time
    When I’m racing with destiny
    Then in that one moment of time
    I will feel
    I will feel eternity

    I’ve lived to be,The very best
    I want it all, No time for less
    I’ve laid the plans
    Now lay the chance, Here in my hands

    Give me one moment in time
    When I’m more than I thought I could be
    When all of my dreams are a heartbeat away
    And the answers are all up to me

    You’re a winner for a lifetime
    If you seize that one moment in time
    Make it shine

    [ http://www.azlyrics.com/ ]

  14. December 1, 2007 at 11:13 am - link to this comment

    ya ampun yud1 komen-ku tuh yg terakhir nggak kamu hapus yah??
    *sambil nunjuk komen terakhir*
    *geleng-geleng kepala*
    *pikir-pikir*
    eh, iya nggak dihapus juga nggak apa lah..tapi kok gw komen culun bgt yah??

  15. December 5, 2007 at 11:08 am - link to this comment

    wa…hai salam kenal semuanya. berdasarkan penuturan ‘AA’ yud1, saya juga sempet mengalami hal seperti itu,but kalo dijalanin tanpa ‘terikat’ saya bisa merasa bebas koq. beneran de….. , saya merasa tidak bahagia menurut versi saya yaaa coz merasa terbebani bukan menuikmati. so nikmati hidup yang tiada kesempurnaan ini ya…. All. ^-^

  16. mitha
    December 17, 2007 at 4:37 pm - link to this comment

    lantas gimana dong ngatasin keadaan yg tidak membahagiakan ini? apalg klo kita tertekan juga? sori neh jd curhat, bis tulisan kamu sm dgn isi hati dan penderitaan aku yg kynya ga kan berakhir…. kl punya jawaban atau saran yg “ngena” email aku ya? di tunggu…

    Thanks’
    Mitha