saya dan jalan kaki

saya suka jalan kaki. sendirian. kalau orang-orang senang pergi dan berkumpul untuk ngobrol-ngobrol dengan teman-teman dan keluarga —piknik di taman atau kebun raya, misalnya— seringnya saya lebih suka jalan kaki, ditemani ransel di punggung dan sepatu kets yang kebetulan masih ada sisa umurnya.

iya, jalan kaki. sendirian saja. kalau memungkinkan bisa juga berdua, tapi seringnya tidak lebih.

 

 

baiklah, jalan kaki. terus, tujuannya ke mana?

nah, ini mungkin bagian yang kedengarannya aneh. kalau ditanya seperti itu, jawaban saya sederhana: tidak tahu. lihat saja nanti. eh mau ke mana ya?

karena, jujur, seringnya malah saya tidak tahu mau ke mana. lah, kok?

iya. karena buat saya, justru proses berjalan dan melangkahkan kaki itu yang penting. perkara mau ke mana, urusan nanti di mana sampainya. pokoknya, yang penting saya mulai melangkah dulu. sisanya nanti. sambil jalan.

pernah sekali waktu saya iseng turun dari bus pada sebuah halte busway di ibukota. kemudian saya mulai melangkah. beberapa lama kemudian, tahu-tahu saya sudah sampai di sisi luar sebuah pusat perbelanjaan. entah berapa lama tadinya saya berjalan, entah berapa banyak hal yang saya pikirkan, pokoknya tahu-tahu saya sudah sampai di tempat yang berbeda.

mungkin kedengarannya aneh sekali bagi pembaca yang kebetulan mengenal saya, baik secara personal maupun profesional, dan pada umumnya bisa mengatakan bahwa saya adalah seseorang yang cenderung terukur dan terencana.

tapi ya mau bagaimana lagi, karena sungguh memang demikian adanya! 😆

.

buat saya, berjalan kaki adalah juga sesuatu yang sifatnya kontemplatif. ketika ada hal-hal yang harus saya pikirkan dan keputusan-keputusan yang harus saya ambil —personal, kalau profesional sih repot— seringnya saya memikirkannya sambil berjalan-jalan dan menyendiri.

kadang di tengah kota, kadang sambil iseng masuk mal, kadang di jalur trekking kampus, pernah juga di pantai pasir yang jauh dari mana-mana. saat-saat tersebut di mana saya… sendirian, second-guessing, berdialog dengan diri sendiri. pada saat-saat seperti itu pula biasanya saya bisa memandang diri saya dari sisi yang berbeda.

kalau dibilang seperti itu dan kesannya kok seolah jalan kaki itu seperti semacam proses meditasi buat saya, dipikir-pikir lagi mungkin ada benarnya juga. mungkin pada dasarnya saya cuma membiarkan pikiran sekunder saya mengambil alih, di luar pertimbangan-pertimbangan dan keputusan-keputusan taktis yang biasanya memenuhi hari-hari yang sibuk.

mungkin, pada dasarnya buat saya kegiatan jalan kaki itu semacam bagian dari proses berdiskusi dengan diri sendiri. jadi kalau Jacques Derrida bilang, ‘I’m constantly at war with myself’, mungkin saya bisa bilang, ‘no, no, I’m constantly negotiating with myself!’ :mrgreen:

.

ngomong-ngomong, entah apakah ada unsur fisiologis atau psikologis yang diperoleh dari kegiatan berjalan kaki, ya, saya juga kurang paham. mungkin pembaca yang mempelajari psikologi secara khusus akan lebih bisa menjelaskan soal ini. buat saya sih sederhana saja, berhubung pada dasarnya ini sesuatu yang membuat saya nyaman, jadi ya kenapa tidak?

walaupun dengan demikian saya kira sepatu kets saya jadi tidak pernah bisa berumur panjang. yah, kalau itu sih sepertinya memang sudah resiko.

3 Comments