obat galau dan macam-macamnya

beberapa waktu yang lalu, seorang rekan tiba-tiba menyatakan pendapat —atau barangkali tepatnya melabeli dengan predikat— bahwa kelihatannya saya ini ‘mungkin sedang galau’.

hah. galau? GALAU? kalau ‘galak’ sih saya masih bisa terima. tapi kalau ada orang mengatakan seperti itu, kan mungkin ada benarnya. jadi baiklah karena saya ini orangnya sebisa mungkin terbuka untuk introspeksi diri, saya pun jadi memikirkannya dan dengan demikian jadilah bahan tulisan ini.

disclaimer: contoh bukan berdasarkan pengalaman pribadi!
… eh, mungkin.  anggap saja demikian.

 

[Batman: The Dark Knight]

di atas: contoh penyaluran kegalauan paling paripurna di seantero jagat raya. tidak ada sanggahan.

 

baiklah, jadi tulisan ini adalah kira-kira hasil kompilasi terkait berbagai opsi penyaluran kegalauan —wih lagaknya— yang bisa saya rangkum dari pengalaman dan perjalanan sejauh ini. tulisan ini adalah opini, dengan kemiripan terhadap dunia nyata… HEH, DIBILANGIN INI BUKAN PENGALAMAN PRIBADI!

 

1. ibadah/doa/meditasi (whatever applies)

ini cara paling basi —dalam arti sering disebutkan— tapi secara mengejutkan cukup efektif. terserah anda ini mau religius atau tidak, terserah anda mau ibadah atau doa harian atau meditasi sederhana. bebas.

jadi ketika …

(misal) kata mbaknya:
“kamu jangan aneh-aneh ah.”

maka kita berdoa! karena ada saatnya kan kita perlu mengambil jarak dari segala sesuatu dan rutinitas. jadi saat-saat seperti ini sebisa mungkin menjadi momen pribadi yang tidak boleh diganggu-gugat. anggap saja ini dialog. dengan Tuhan, kalau percaya sih. atau dengan diri sendiri, kalau anda kebetulan sedang merasa hebat.

doanya apa sih terserah konteks anda galaunya kenapa. contoh gampang misalnya begini: ya Allah, kalau dia memang jodohku, dekatkanlah. kalau dia bukan jodohku, jodohkanlah. eh…

yah pokoknya begitulah!

 

2. kerja, kerja, kerja!

kerja adalah cinta yang mewujud. katanya pak Kahlil Gibran. atau painkiller yang tidak kelihatan. katanya saya. tentunya akan baik kalau kita bisa mengambil kesenangan dari proses dan hasil karya kita, karena kalau tidak ya susah.

jadi ketika …

(misal) kata mbaknya:
“aku nggak nyaman kalau kamu seperti itu.”

mending kita kerja. ada deadline dua minggu lagi? selesaikan minggu ini! rencana kerja dibatalkan oleh pak bos? perbaiki dan buat sampai berhasil! pokoknya lempar diri anda sampai ke batas, dan buktikan bahwa anda lebih hebat daripada yang orang lain dan anda sendiri kira. kalau berhasil menyenangkan loh.

kalau sibuk kerja, kan jadi tak sempat juga memikirkan yang lain. lagipula kalau hasil kerja kita baik, kita juga senang. jadi untungnya banyak! kalau beruntung, mungkin juga gaji bisa bertambah. hehe.

 

3. latihan fisik

mungkin kedengaran aneh, tapi memang ada korelasi antara emosi positif dengan kebiasaan berolahraga. lagipula, endorfin! termasuk kenapa mereka yang berolahraga cenderung lebih cerah ceria menghadapi dunia.

jadi ketika …

(misal) kata mbaknya:
“… you are not that special.”

tengah malam, nggak bisa tidur, teringat kenangan suram? turun! push up dua seri! masih nggak enak? sit up satu seri! sampai antara anda sudah lebih tenang atau anda capek sendiri terus ketiduran. aktivitas fisik memicu produksi hormon endorfin dalam tubuh. yang pada gilirannya membuat kita cenderung lebih tenang dan santai.

jadi memang benar peribahasa jaman dulu; mens sana in corpore sano, di dalam tubuh yang sehat terdapat jiwa yang kuat! bonusnya, mungkin massa otot anda akan bertambah seiring juga kegalauan berkurang.

 

kira-kira demikian. pada dasarnya saya ini orangnya praktis. daripada duduk termangu dan merutuk meratapi nasib, mending melakukan sesuatu. kalau bisa sambil menyelam minum air, kenapa tidak? asal nggak malah jadi tenggelam lalu mati sih. lalu sekiranya selepas ini saya jadi pemuda yang high quality taat dan tenang serta kaya dan pekerja keras demikian pula sehat dan kuat… yah anggap saja itu bonus.

yah, barangkali setelahnya saya bisa menjadi pahlawan bertopeng macam pakcik Batman yang keren itu. atau setidaknya menjadi pemuda kuat cerdas tampan dan kaya macam pakcik Bruce Wayne. atau setidaknya… eh yah pokoknya begitulah!

 

___

image credits:

  • hak cipta karakter Batman oleh DC Comics
  • Batman: The Dark Knight (2008), produksi dan distribusi oleh Warner Bros.

2 Comments

  1. April 20, 2015 at 8:55 am - link to this comment

    ini mestinya pengalaman, dan ini kenapa rapi terus menuliskannya, saya harus belajar nulis gini euy. bagus

  2. April 21, 2015 at 6:27 pm - link to this comment

    “ini mestinya pengalaman . . . ”

    (a ) bukan
    (b ) bukan! 😯