Category Archives: Opinion

opini-opini yang tidak berguna

saya paham bahwa orang-orang bebas untuk memiliki opini. apalagi di media sosial, yang sudah macam warung kopi raksasa dengan segala macam opini warga di dalamnya. walaupun di sisi lain, yah… hal-hal seperti ini agak membuat jengah juga kadang-kadang. kadang-kadang. eh apa sering ya? yah begitu deh pokoknya.   (c) Nickelodeon “kenapa dunia penuh ketidakadilan, kenapa […]

superman (it’s not easy)

saya ingat, waktu kecil dulu saya sering menonton serialisasi Superman di salah satu televisi swasta. waktu itu Clark Kent masih muda, belum ketemu Lois Lane, dan masih dekat dengan Lana Lang. waktu itu rasanya dunia sederhana sekali. sehabis pulang mengaji, sore hari, petang menjelang maghrib, duduk di depan televisi dan rasanya beban hilang beberapa saat […]

tamu

“senang dan sedih itu kan seumpama tamu saja. kalau lagi datang kita urus, kalau mau pergi kita antar. sepatutnya saja.” _ mungkin saya bertambah tua. atau mungkin saya cuma sedikit bertambah bijak. atau mungkin cuma sudah saatnya bahwa saya tidak lagi memandang hidup sebagai mencari kesenangan dan menghindari kesedihan. lho, kok?   kalau melihat orang lain […]

bicara di depan, bicara di belakang

pada pekan yang baru lalu, saya dan rekan-rekan di tempat kerja sedang mendiskusikan penugasan yang melibatkan cukup banyak komunikasi dengan pihak-pihak eksternal di luar tim. bukan hal yang aneh, seperti halnya penugasan lain yang biasa. masalahnya adalah bahwa kali ini dari tempat kami perlu berkomunikasi dengan pihak-pihak yang… apa ya, mungkin cenderung dianggap beberapa rekan sebagai […]

tentang tidak takut(-takut amat)

beberapa hari lalu, terjadi insiden terorisme di Jakarta. kota tempat saya bekerja, maksudnya. bagusnya tidak sampai banyak korban, demikian juga dalam beberapa jam situasi sudah kembali normal. tentunya keadaan tersebut juga tidak bisa dibilang normal dalam beberapa jam sebelumnya. pesan-pesan pendek dan berita tidak jelas berseliweran, dan kalau ada orang mendengarkan kesannya seolah keadaannya semacam […]

obat galau dan macam-macamnya

beberapa waktu yang lalu, seorang rekan tiba-tiba menyatakan pendapat —atau barangkali tepatnya melabeli dengan predikat— bahwa kelihatannya saya ini ‘mungkin sedang galau’. hah. galau? GALAU? kalau ‘galak’ sih saya masih bisa terima. tapi kalau ada orang mengatakan seperti itu, kan mungkin ada benarnya. jadi baiklah karena saya ini orangnya sebisa mungkin terbuka untuk introspeksi diri, […]

kutukan cuek dan peduli

konon katanya, saya ini orangnya cenderung cuek. saya sih setuju-setuju saja. sementara konon katanya lain lagi, pada dasarnya saya ini sungguh bukan tidak perhatian dengan keadaan orang lain. saya sih setuju… eh, tunggu. ini kenapa rasanya ada yang aneh, ya. pokoknya kira-kira demikian. jadi sebenarnya saya ini makhluk apa, saya juga bingung. tapi sudahlah, bukan itu inti […]

liburan yang tidak perlu melarikan diri

saya sedang nongkrong minum kopi di depan televisi pada hari Minggu pagi sementara adik saya menonton acara jalan-jalan di salah satu stasiun. ada hal menarik yang dikatakan seorang pembawa acara di akhir acara. redaksinya kira-kira sebagai berikut seingat saya, maklum masih rada ngantuk. namanya juga Minggu pagi. hehe. “enggak enaknya dari liburan itu pada akhirnya […]

tentang tantangan tentang tautan

jadi ceritanya, saya bosan. belakangan ini rasa-rasanya linimasa dan media sosial atau apapun internet yang kebetulan saya jelajahi isinya membosankan benar. bukan karena sepi, tentu saja —kapan sih internet sepi? dasar gemblung— melainkan karena berisiknya kadang keterlaluan benar. iya, terlalu berisik. dari hal tak penting semacam pakcik Prince di acara Grammy sampai hal tak penting […]

angkutan kota (di balik lima ribu rupiah saja)

“jangan biarkan orang baik gampang berbuat dosa, dek.” _ saya adalah pengguna transportasi umum, dan saya merasa baik-baik saja dengan keadaan tersebut. sisi bagusnya setidaknya hal tersebut terjadi karena pilihan alih-alih keadaan —ngomong-ngomong saya sendiri tidak punya rencana mencicil mobil dalam waktu dekat— demikian juga bukan berarti saya jadi tidak pernah atau tidak biasa pergi […]